Metodologi Penelitian Pendidikan(Konsep Analisis Penelitian Sejarah)


BAB 17

Konsep Analisis dan Riset/Penelitian Sejarah
I.             Karakteristik :
·         Memeriksa masa lalu
·         Menggunakan dokumen, bukti lisan (testimoni), dan relik
·         Mengidentifikasi fakta
·         Memberikan interpretasi

II.         Pentingnya :
·         Memberikan pengetahuan tentang masa lalu
·         Menjelaskan diskusi saat ini dengan menghubungkan masa lalu
·         Menciptakan tujuan / sasaran pendidikan yang sehat
·         Menafsirkan masa lalu untuk masing-masing generasi
·         Demythologizes ideal-pengertian dari masa lalu

III.      Tipe-tipe Penelitian Analisis
1.      Konsep Pendidikan
Ø   Analisis makna dari konsep
Ø  Jenis-jenis analisis:
- Generic
- Berbeda
(Different)
- Bersyarat
(Conditional)

2.      Peristiwa Pendidikan/ Sejarah
Ø  Topik: biografi, gerakan, lembaga, praktek, kebijakan, peristiwa
Ø  Lokasi sumber dengan katalog, indeks, dan panduan untuk perpustakaan, arsip, koleksi
Ø  Kritik sumber:
- Eksternal (keaslian)
- Internal (akurasi)
Ø  Menafsirkan fakta untuk penjelasan

3.      Sejarah secara Lisan
Ø  Cari perawi/narrators
Ø  Terima sifat selektif dari memori
Ø  Terapkan kritik internal dan eksternal


   
Yang dipelajari pada BAB ini adalah :
o    Mengetahui karakteristik penelitian sejarah dan analisis konsep.
o    Mengetahui perbedaan jenis-jenis analisis konsep
o    Mengetahui dari mana sumber data dikumpulkan dalam studi sejarah
o    Membedakan antara sumber primer dan sekunder.
o    Memahami bagaimana mengembangkan kritik eksternal dan internal dari data
o    Mengetahui bagaimana mengadakan sejarah-sejarah lisan
o    Mengetahui standar kecukupan untuk evaluasi studi analitis.

***
TINJAUAN DAN TUJUAN PENELITIAN ANALITIK
Historiography: Sebuah studi metode pengumpulan data
Seluruh teknik penelitian membedakan studi analitis dari jenis lain penelitian pendidikan-
yaitu, (1) memilih topik penelitian yang berkaitan dengan masa lalu, (2) menerapkan kritik internal dan eksternal
sumber-sumber primer, (.3) identifikasi fakta, dan (4) membangun penjelasan interpretatif. Itu sejarah masa lalu mungkin dalam waktu tahun sebelumnya atau beberapa abad yang lalu. Bukti ini ditulis Heen, diawetkan dalam arsip, koleksi naskah repositori, dan kepustakaan. Sumber mencakup dokumen, kesaksian lisan, dan relik.

Historiografi terdiri dari teknik untuk menemukan dari catatan dan rekening apa yang terjadi selama peristiwa masa lalu atau serangkaian peristiwa, termasuk revisi riwayat, sejarah lisan, bentuk penelitian sejarah, mencatat kata-kata yang diucapkan dan kesaksian dari saksi mata untuk melestarikan merekam sebelum hilang untuk generasi mendatang.
Jadi, mengapa mempelajari masa lalu? Apa tujuan dari penelitian sejarah? Mengapa begitu banyak waktu dan uang yang dihabiskan untuk melestarikan catatan masa lalu? Berikut adalah beberapa penggunaan penelitian analitis:

1. Analisis konsep pendidikan membantu pemilihan masalah penelitian, desain, dan metodologi.
Analisis konsep mengajar sebagai alat mengetahui berbagai jenis tindakan mengajar, misalnya bisa menyarankan pertanyaan penelitian dan bantuan dalam merancang baik penelitian kuantitatif atau kualitatif pada pengajaran. Seperti konsep sebagai tujuan perilaku, sekolah altematif, dan pemecahan masalah yang bukan hanya istilah, tetapi unsur-unsur dari sistem bahasa yang membangun sebuah kerangka kerja untuk perencanaan studi.
2. Penelitian sejarah memberikan pengetahuan tentang apa yang disebut akar dari ide-ide pendidikan, lembaga, pemimpin, kebijakan, dan praktik. Pengetahuan tentang masa lalu menginformasikan profesional pendidikan, pembuat kebijakan, dan anggota masyarakat umum tentang pendidikan dan perannya dalam masyarakat AS. Dengan memeriksa hasil solusi masa lalu untuk masalah abadi, pengambil keputusan dapat menjadi lebih realistis dan moderat dalam klaim mereka dan lebih tepat dalam pilihan mereka.
3. Penelitian sejarah menjelaskan diskusi hukum dan kebijakan saat ini dengan menafsirkan masa lalu dengan disiplin (detasemen)/yang teguh dan alasan penilaian sejarah. Penelitian analitik menafsirkan kompleksitas masa lalu dengan hubungan pendidikan, sosial, ekonomi, hukum, dan politik kolektif. Namun, penelitian tersebut tidak pernah mengklaim bahwa mereka memprediksi tindakan masa depan.
4. Penelitian sejarah, dalam arti yang lebih luas dan mungkin lebih filosofis, dapat menciptakan rasa tujuan bersama. Meskipun penelitian sejarah dapat mendemitologisasi gagasan ideal tentang peristiwa masa lalu, sebagian besar interpretasi dari peristiwa tersebut mencerminkan keyakinan mendasar bahwa pendidikan publik di Amerika Serikat telah dilayani dan dapat melayani kepentingan umum. Peran pendidikan di masyarakat AS sering diabaikan dalam penelitian empiris terfragmentasi. Tersirat dalam tujuan penelitian analitis, bagaimanapun, adalah keinginan bahwa, tujuan pendidikan dan praktek pendidikan menguntungkan individu dan masyarakat.
5. Penelitian sejarah merupakan ruang yang dinamis dalam penyelidikan pendidikan karena setiap generasi menafsirkan masa lalunya. Sejarawan pendidikan, terutama yang disebut revisionis, mengajukan pertanyaan baru, gunakan fariasi sumber yang lebih besar, menganalisis masa lalu dengan jangkauan yang lebih luas dari konsep-konsep ilmu sosial dan menerapkan prosedur kuantitatif jika diperlukan.
Karakteristik penelitian sejarah dengan metode kualitatif, termasuk fokus pada perilaku alam di peristiwa-peristiwa yang aktual, interpretasi berdasarkan konteks, dan pentingnya induksi sebagai pendekatan untuk menganalisis data historis. Beberapa peneliti, pada kenyataannya, mengkategorikan penelitian sejarah sebagai jenis penelitian kualitatif. Tapi metode kuantitatif juga sering digunakan dalam penelitian sejarah. Faktor ini, bersama dengan sifat noninteraktif penelitian sejarah dan analisis konsep, menunjukkan bahwa yang terbaik adalah untuk membedakan studi semacam ini sebagai analitis, dengan aspek-aspek unik untuk pengumpulan data dan analisis.

ANALISIS KONSEP-KONSEP PENDIDIKAN
Konsep Analisis : Meneliti makna konsep
Analisis Konsep melibatkan memperjelas makna dari konsep dengan menjelaskan makna esensialnya, arti yang berbeda, dan penggunaan yang tepat. Sebuah analisis konsep membantu kita menjelaskan cara orang berpikir tentang fokus pendidikan adalah tentang makna dari konsep, bukan pada `peneliti, nilai pribadi atau informasi faktual.
Tiga jenis atau analisis dapat digunakan untuk menganalisis konsep-konsep seperti pendidikan, literatur, pengetahuan, pengajaran, pembelajaran, dan kesempatan yang sama.

1. Analisis generik mengidentifikasi arti penting dari konsep, mengisolasi unsur-unsur yang membedakan konsep itu dari orang lain. Untuk memperjelas konsep disiplin akademis, yang mungkin membuat perbandingan dengan sejarah, matematika, dan fisika sebagai contoh standar yang jelas dan ekonomi kontras rumah, peternakan, dan ski air sebagai tandingan untuk sampai pada makna generik dari konsep
disiplin pendidikan.
 2. Analisis diferensial membedakan antara makna dasar dari konsep dan menunjukkan domain logis yang mencakup. Analisis Differenrial digunakan ketika konsep tampaknya memiliki lebih dari satu arti standar. Untuk menganalisis konsep materi pelajaran, analis intuitif mengklasifikasikan contoh konkrit, seperti Silas Marner, tata surya, mata pelajaran sekolah, pengetahuan, dan keterampilan. Karakteristik yang membedakan dari setiap jenis materi pelajaran yang kemudian dipastikan dengan jelas memisahkan mereka, dan topologi yang dikembangkan.
3. Kondisi analisis mengidentifikasi kondisi yang diperlukan untuk penggunaan yang tepat dari sebuah konsep. Kondisi analisis dimulai dengan memberikan contoh yang memenuhi kondisi yang diperlukan konsep tetapi dengan mudah dapat dibuat tidak instan dengan mengubah konteks. Hal ini akan memaksa baik revisi atau penolakan dari kondisi dan menyebabkan pembentukan satu set kondisi yang diperlukan untuk penggunaan yang benar dari konsep.
Kritis untuk analisis konsep pendidikan adalah pemilihan penggunaan khas dan tandingan. Contoh harus diambil dari penggunaan umum yang berlaku umum dari konsep yang diberikan. Karena set yang berbeda dari contoh yang sering digunakan, analisis konsep pendidikan dapat menyebabkan reanalisis dan kejelasan konseptual lanjut.
 Analisis konsep pendidikan sering digunakan dalam penelitian sejarah. Sebagai contoh, sebuah studi dari gerakan sekolah umum atau teknologi dalam pendidikan sejak 1970. Pertama-tama harus menentukan makna dari sekolah umum atau teknologi, masing-masing.*** 
ANALISIS DARI KEJADIAN/PERISTIWA SEJARAH DALAM PENDIDIKAN
Historiografi membutuhkan aplikasi teknik sistematis untuk frase masalah sejarah, mencari dan mengkritik sumber, dan menafsirkan fakta untuk penjelasan kausal. Sejarawan sering berlangsung dalam mode melingkar karena keterkaitan antara pertanyaan penelitian, sumber, kritik, analisis, dan penjelasan (lihat Gambar 17.1)

Gambar 17.1

Topik dan Justifikasi
Topik-topik analisis. Meliputi berbagai bidang baru dan berulang yang menarik. Daftar berikut menggambarkan keragaman penyelidikan topik sejarah:
1. Gerakan - pendidikan progresif, belajar sepanjang hayat
2. Lembaga – pendidikan umum, TK, penitipan
3. Konsep - sekolah, anak, literatur, profesionalisme
4. Biografi pendidik - John Dewey, Phillis Wheatley, guru
5. Perbandingan sejarah pendidikan internasional
6. Bentuk sekolah alternatif - instruksi rumah, pendidikan jarak jauh
7. Komponen pendidikan - personil, kurikulum, administrasi, instruksi
8. Budaya dan pendidikan minoritas - gender, etnis, minoritas, bilingual
9. Regionalisme pendidikan di AS - wilayah geografis, sistem negara
10. Pengaruh Cultural - keluarga, asosiasi profesi, teknologi
11. Topik lainnya - kompilasi (pemulihan) dari dokumen dengan penjelasan
Sejarawan memulai dengan subjek awal, seperti periode sejarah, orang, ide, praktik, institusi, atau kebijakan. Setelah awalnya membaca secara luas untuk mengembangkan pengetahuan latar belakang, sejarawan akan lebih tepatnya menentukan topik. Latar belakang pengetahuan akan menyarankan luasnya penelitian, subjek sebelumnya pada masalah, kesenjangan dalam pengetahuan, dan sumber-sumber yang mungkin. Masalahnya harus cukup sempit untuk memeriksa secara detail tapi cukup luas untuk memungkinkan mengidentifikasi pola untuk interpretasi.
Latar belakang pengetahuan dapat diperoleh dari buku, monograf, ensiklopedi dan karya referensi lainnya, disertasi, jurnal khusus, dan tentu saja, internet. Bibliografi Umum mengutip sumber sekunder. Beberapa bibliografi khusus berguna untuk sejarawan, termasuk Seorang pembimbing sastra sejarah, Buku pegangan sejarawan: A Descriptive Guide to Reference Works, and A Bibliography of American Educational History (Sebuah Pekerjaan untuk Panduan Referensi deskriptif, dan sebuah Bibliografi dari Sejarah Pendidikan Amerika).
Membatasi topik dan kalimat pernyataan masalah tentang hal itu terus terjadi. Pernyataan masalah dinyatakan paling ringkas dan jelas pada akhir penelitian, ketika sumber telah dikumpulkan, dianalisis, dan ditafsirkan. Pertimbangan dalam membatasi topik adalah ketersediaan dan aksesibilitas sumber primer, kepentingan sejarawan, pengetahuan khusus, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan studi, dan jenis penelitian yang harus dilakukan. Pernyataan masalah sejarah menunjukkan peristiwa tertentu, orang, institusi, atau kebijakan di bawah pemeriksaan. Masalahnya dibatasi oleh periode waktu, lokasi geografis, dan sudut pandang analisis (lihat Kutipan 17.1). Mengajukan pertanyaan deskriptif tentang acara yang dipilih dilakukan dalam upaya untuk mengidentifikasi bukti-bukti faktual, seperti siapa, apa, di mana, dan kapan. Interpretasi dan penjelasan memerlukan bukti untuk bagaimana suatu peristiwa terjadi dan mengapa (lihat Kutipan 17,2).
Pentingnya topik sejarah sering dinyatakan dalam hal melengkapi dan menyelesaikan rekaman sejarah, mengisi kesenjangan pengetahuan tentang masa lalu, ruang lingkup disinggung sebelum penelitian, dan membuka bidang baru penyelidikan. Misalnya, ketika surat-surat pribadi dari seorang pendidik terkenal yang sudah dibuat selama bertahun-tahun penelitian setelah kematiannya, sejarawan memulai tugas mereka dari memahami orangnya dan perannya di era pada saat itu (lihat Kutipan 17.3 dan 17,4). Apalagi bila penafsiran studi sebelumnya yang diragukan, topik sering kembali diperiksa dari sudut pandang revisionis (lihat Kutipan 17.5).

Sumber-Sumber Lokasi dan Kritik/Pembahasan
Jenis Sumber. Bukti sejarah biasanya mengambil bentuk sumber-sumber tertulis, banyak yang telah diawetkan dalam arsip, koleksi manuskrip, perpustakaan, dan koleksi pribadi.
1.      Dokumen adalah catatan peristiwa masa lalu. Terdiri dari bahan ditulis dan dicetak dan mungkin resmi atau tidak resmi, publik atau swasta, diterbitkan atau tidak diterbitkan, disiapkan sengaja untuk mempertahankan catatan sejarah atau siap untuk melayani tujuan praktis langsung. Dengan demikian, dokumen mungkin surat, buku harian, surat wasiat, penerimaan, peta, otobiografi, jurnal, surat kabar, catatan pengadilan, notula perkantoran, pernyataan dan peraturan. Dokumen juga dapat mencakup catatan statistik (misalnya catatan pendaftaran).
2.      Oral / Kesaksian lisan adalah catatan dari kata yang diucapkan. Kesaksian lisan dari orang-orang yang telah menyaksikan peristiwa penting pendidikan adalah rekaman direkam, dan transkrip verbatim dibuat. Kesaksian lisan berhubungan dengan acara dipelajari.
3.      Relik adalah obyek yang memberikan informasi tentang masa lalu. Meskipun peninggalan mungkin tidak dimaksudkan untuk menyampaikan informasi secara langsung tentang masa lalu, sifat visual dan fisik benda-benda dapat memberikan bukti sejarah. Peninggalan mungkin beragam item seperti buku, bangunan, peralatan, grafik, dan pemeriksaan (lihat Tabel 17.1).
Tabel 17.1 Types of Sources for Historical Research
Documents
Oral Testimonies
Relics
Letters
Diaries
. Bills and receipts
Autobiographies
N
ewspapers
Journals and magazines
Bulletins
Catalogs
Films
Recordings
Personal records
Institutional records
  Budgets           .
Enrollment records
Graduation records
Participants in a historical event'
Helatives of a deceased person ".
          . t               .'                      .                   .
Persons who are knowledgeable'
about an event

Textbooks and workbooks
Buildings
.

Maps

Equipment

Samples of student work
Furniture

Teaching materials


Klasifikasi Sumber. Sumber juga dapat diklasifikasikan sebagai sumber primer dan sekunder. Sebuah sumber primer adalah kesaksian tertulis atau lisan dari saksi mata atau peserta atau catatan yang dibuat oleh beberapa hadir perangkat mekanik pada acara, seperti tape recorder, video, atau foto. Sumber utama untuk biografi adalah makalah orang pribadi dan publik dan peninggalan nya atau hidupnya (lihat Kutipan 17,6).
Sebuah sumber sekunder adalah catatan atau kesaksian dari orang yang bukan saksi mata atau  partisipan acara tersebut. Dengan demikian, sebuah sumber sekunder berisi informasi seseorang yang mungkin atau tidak mungkin telah hidup melalui peristiwa. Sumber-sumber sekunder meliputi sejarah, biografi, dan monograf yang menafsirkan sumber-sumber primer dan sekunder lainnya. Dengan demikian, mereka memberikan wawasan dan mungkin fakta-fakta untuk analisis.
Klasifikasi sebagai sumber primer atau sekunder tergantung pada masalah penelitian. Jumlah sumber utama/primer yang diperlukan untuk studi bervariasi dengan topik. Untuk mendapatkan sumber primer, sejarawan berpikir tentang sumber-sumber yang akan menghasilkan informasi tentang topik dan kemudian menyelidiki apakah catatan yang berlaku yang diawetkan dan dapat diakses. Sebuah studi tunggal dapat menggunakan berbagai jenis sumber, namun sumber-sumber primer harus menjadi dasar untuk dokumentasi. (Dokumentasi adalah proses memberikan bukti berdasarkan pada setiap jenis sumber, baik tertulis, lisan, atau objek.)
Penggunaan sumber primer sangat penting, namun sumber-sumber sekunder dapat digunakan secara selektif dan sesuai kebutuhan. Sumber primer dan sekunder harus dikenakan teknik kritik. Sumber untuk studi yang dikutip dalam bibliografi, dan biasanya setiap sumber, fakta, dan kutipan catatan kaki. Kritik sumber dapat ditemukan dalam teks studi, catatan kaki, atau lampiran.
Lokasi mencari sumber bukti faktual dimulai dari sumber lokasi. Sejarawan tergantung pada sumber-sumber yang telah diawetkan, namun, sumber mungkin belum ada di katalog dan diidentifikasi untuk akses mudah. Menemukan sumber-sumber demikian latihan dalam pekerjaan detektif. Ini melibatkan logika, intuisi, ketekunan, dan akal sehat (Tuckman, '1998, p. 258). Kredibilitas studi sebagian ditentukan oleh pemilihan sumber-sumber primer. Pernyataan masalah dan keterbatasan menunjuk ke sumber-sumber primer yang diperlukan. Sebagai contoh, sebuah studi tentang kebijakan penerimaan dari universitas akan cacat tanpa catatan institusional (lihat Kutipan 17,7).
Dokumen dapat ditemukan melalui panduan khusus, katalog, indeks, dan bibliografi dan melalui pusat-pusat penelitian. Contoh karya referensi khusus adalah sebuah katalog buku sekolah Awal Langka dan Berharga, Periode Pendidikan selama abad kesembilan belas, dan Selektif Kritis Bibliografi Horace Mann, dan panduan untuk arsip nasional dan koleksi naskah pribadi. Sebuah Panduan Munuscripcs dan Arsip di Amerika Serikat menggambarkan kepemilikan dari 1.300 repositori, dan Panduan Records Federal di Arsip Nasional Amerika Serikat (http://www.archives.gov/researchiguide/243html). Indeks catatan pendidikan dari instansi pemerintah. Koleksi Katalog naskah nasional (http://www.loc gov/Coll/nucmc/oclcsearch.html),diterbitkan setiap tahun oleh Konggres perpustakaan, mengutip meningkatnya jumlah koleksi pendidikan tersedia bagi sarjana. Pusat arsip penelitian dikhususkan untuk mata pelajaran sejarah tertentu sering mengandung catatan pendidikan juga. Beberapa arsip online Archives Perkotaan (http://www.library.temple.edu/urbana), Kebijakan Pendidikan Analisis Archives (http://www.eraa.asll.edu/epaa/arch.html), Wilson riles Arsip dan Institute for Education (WRAJE) (http://www.wredu.com-wriles/archive) dan Studi Perempuan Archives: Periodicals Perempuan Internasional (http://www.womensperiodicals.psmedia.com/hrml).
Memperoleh kesaksian lisan yang relevan dengan topik membutuhkan preplanning. Para peneliti harus memutuskan mana individu memiliki pengetahuan tentang topik, dan kemudian menemukan mereka dan mengumpulkan data melalui wawancara. Pemilihan informan untuk kesaksian lisan dapat dilakukan dengan prosedur purposive sampling. Aksesibilitas kepada individu, pentingnya praduga informasi, dan kelayakan (misalnya, waktu, keuangan, dan sebagainya) makan semua pertimbangan (lihat Kutipan 17,8).
Sumber-sumber kritik. Kritik internal dan eksternal diterapkan ke semua sumber: dokumen, kesaksian lisan, dan relik. Bahkan sumber yang publikasi resmi atau diawetkan dalam arsip dikenakan kritik. Seperti yang akan dijelaskan secara rinci nanti dalam bagian ini, kritik eksternal menentukan keaslian sumber, dan kritik internal yang menentukan kredibilitas fakta yang dinyatakan oleh sumber. Meskipun kedua jenis kritik meminta pertanyaan yang berbeda tentang sumber, teknik yang diterapkan secara bersamaan. Sumber kritik dapat diberikan dalam diskusi metodologis, catatan kaki, atau lampiran (lihat Kutipan 17,9).
Kritik eksternal menentukan apakah sumber adalah dokumen asli, dokumen palsu, atau varian dari dokumen asli. Pertanyaan khas adalah, Siapa yang menulis dokumen? dan Ketika, di mana, dan apa niat/tujuan? Pengetahuan yang lebih khusus analis yang memiliki, semakin mudah untuk menentukan apakah dokumen tersebut asli. Analis membutuhkan pengetahuan tentang bagaimana orang-orang di era yang menghasilkan dokumen hidup dan berperilaku, apa yang mereka percaya, dan bagaimana mereka berhasil dalam institusi mereka. Seorang sejarawan pendidikan kemungkinan kurang untuk menangani dokumen palsu daripada seorang ilmuwan sosial yang mempelajari gerakan-gerakan politik, agama, dan sosial yang kontroversial. Meskipun demikian, mengklaim gelar profesional atau tanggal dari suatu institusi dapat dipalsukan. Kadang-kadang, tidak mungkin untuk menentukan kontribusi dari individu ke sebuah laporan pemerintah atau pidato jika ada beberapa penulis. Tanggal dan tempat penulisan atau publikasi dapat dibentuk dengan cara kutipan pada dokumen, tanggal koleksi naskah, dan isi dari dokumen. Namun, kertas kerja internal untuk lembaga atau rancangan yang dibuat oleh seorang individu tidak mungkin mengandung tanggal atau mungkin tidak cukup untuk digunakan jika hanya tahun yang dinyatakan.
Sejarawan pendidikan sering menemukan sumber varian yaitu, dua atau lebih teks dari dokumen yang sama atau kesaksian varian dua atau lebih lanjut tentang acara yang sama. Misalnya, rekening koran hasil dari program pendidikan negara istirahat mungkin berbeda dari laporan statitical aktual yang diterbitkan oleh departemen pendidikan negara bagian, dan keduanya mungkin berbeda dari konsep yang terpisah dari laporan (lihat Kutipan 17.10). Dalam situasi ini. rubrik koran; resmi melaporkan, dan draft terpisah semua sumber otentik dari teks yang berbeda. Kesaksian lisan oleh individu yang berbeda juga bisa menjadi sumber otentik tapi varian.
Kritik internal menentukan akurasi dan trustrworthiness dari pernyataan dalam sumber misalnya, menjawab pertanyaan Bagaimana keakuratan data? dan Apakah para saksi dapat dipercaya? Akurasi berkaitan dengan kedekatan saksi kronologis dan geografis untuk acara, kompetensi umum nya, dan perhatiannya ke acara tersebut. Jelas, tidak semua saksi mempunyai konsep yang sama dekat dengan acara tersebut adalah pengamat sama kompeten dan perekam, Kompetensi tergantung pada keahlian, keadaan kesehatan mental dan fisik, tingkat pendidikan, memori, keterampilan narasi, dan sejenisnya. Hal ini juga diketahui bahwa saksi mata dalam kondisi traumatik atau stres mengingat bagian selektif dari suatu peristiwa belum yakin bahwa karena mereka hadir, perhitungan mereka akurat. Meskipun saksi mungkin tidak kompeten, ia mungkin menjadi pihak yang berkepentingan atau bias. Bias atau prasangka terbentuk menyebabkan saksi untuk biasa mendistorsi, mengabaikan, atau terlalu menekankan insiden. Kondisi di mana pernyataan dibuat juga dapat mempengaruhi akurasi. Gaya sastra, hukum pencemaran nama baik, konvensi selera yang baik, dan keinginan untuk menyenangkan dapat menyebabkan kesopanan berlebihan atau harga ekspresif.
Beberapa teknik dapat digunakan untuk memperkirakan akurasi dan keandalan pernyataan. Laporan oleh saksi yang dibuat sebagai masalah ketidak pedulian, mereka yang berbahaya bagi orang-orang yang menyatakan mereka, dan mereka yang bertentangan dengan keinginan pribadi dari orang-orang yang menyatakan mereka cenderung menjadi bias daripada yang lain. Demikian juga, pernyataan yang dianggap pengetahuan umum atau insidental cenderung berada dalam kesalahan. Akhirnya, sumber kredibel lainnya dapat mengkonfirmasi, memodifikasi, dan menolak pernyataan (lihat Excerpr 17,11).
Dalam analisis kualitatif, bagaimanapun, perjanjian sederhana pernyataan dari para saksi independen dapat menyesatkan, karena penelitian hanya bergantung pada sumber diawetkan. Perjanjian dengan fakta-fakta yang dikenal lainnya dan bukti akan meningkatkan kredibilitas seorang pernyataan sejarawan. Sejarawan dapat mengutip sumber dengan menyatakan sesuatu seperti "Menurut pendapat hakim, ..." "Horace Mann berkata, ..." atau "The Ketua DPR adalah otoritas kami untuk pernyataan bahwa ..."
Menerapkan kritik internal dan eksternal membutuhkan pengetahuan tentang individu, peristiwa, dan perilaku dari periode yang diteliti. Kemampuan untuk menempatkan diri di tempat sejarah dan individu untuk menafsirkan dokumen, peristiwa, dan kepribadian dari perspektif mereka dan standar sering disebut pikiran sejarah. Sepanjang seluruh proses, peneliti harus tetap skeptis terhadap sumber dan pernyataan dan tidak mudah diyakinkan bahwa sumber telah menghasilkan bukti sebagai dekat dengan peristiwa seaktual mungkin.

Fakta, generalisasi, dan penjelasan Analytical
Fakta: kebenaran dasar
Sejarawan menganalisis fakta, bagian yang paling akurat dari perhitungan dalam sumber-sumber yang paling dapat dipercaya dan otentik. Fakta memberikan dasar untuk membuat generalisasi, interpretasi, dan penjelasan. Proses ini tidak sederhana, namun. Kritik sumber dapat menyebabkan mengulang masalah dan melakukan pencarian lebih lanjut untuk sumber dan fakta. Pertimbangkan hal berikut:
1.                  Fakta menggambarkan siapa, apa, kapan, dan di mana dari suatu peristiwa. Kebanyakan sejarawan melampaui mendapatkan fakta-fakta deskriptif dan mengajukan pertanyaan interpretatif tentang bagaimana dan mengapa peristiwa sejarah terjadi. Pertanyaan yang diajukan dari sumber sangat penting untuk seluruh proses (lihat Kutipan 17,12). Semua keterampilan digunakan dalam interogasi yang mirip dengan detektif mencari bukti dan seorang ilmuwan meneliti bukti. Pertanyaan mungkin sangat spesifik, seperti Kapan Henry Barnard mati? atau mungkin abstrak, seperti Bagaimana gerakan praktek ilmiah sekolah mempengaruhi administrasi? Metodologi pelatihan dan pengalaman, baik pengetahuan umum dan khusus, intuisi disiplin, dan logika mempengaruhi semua analisis. Pertanyaan banyak bertanya tentang sumber-sumber tentang topik, analisis yang lebih komprehensif dan kompleks. Ketika pernyataan dan konflik fakta, informasi tambahan yang berusaha untuk menyelesaikan perbedaan jelas. Akhirnya, bagaimanapun, peneliti harus membuat keputusan berdasarkan informasi yang paling akurat yang tersedia. Fakta ditimbang dan dinilai oleh konsistensi, akumulasi bukti, dan teknik lainnya.
2.                   Interpretasi dari hubungan antara fakta adalah generalisasi. Setiap Generalisasi dikenakan analisis dan biasanya diubah atau memenuhi syarat. Elemen yang sering muncul sebagai fakta dalam artikel penelitian sering generalisasi dari fakta-fakta yang tidak dapat disajikan dalam ruang terbatas. Sebuah generalisasi merangkum fakta terpisah yang menyatakan bahwa suatu peristiwa berlangsung (lihat Kutipan 17,13).
3.                  Penjelasan analitis merupakan sintesis abstrak generalisasi. Penjelasan dapat dinyatakan dalam pendahuluan sebagai tesis atau penutupan sebagai kesimpulan. Generalisasi yang disajikan selama penelitian adalah anakisis kembali untuk konteks, konsistensi internal, dokumentasi, akumulasi bukti, dan induksi logis. Proses adalah siklik, salah satu terus kembali ke fakta dan, jika perlu, ke dokumen untuk memperoleh arti. Sebuah tesis dinyatakan dalam sebuah pengantar adalah perangkat sastra menyajikan gambaran umum dan peneliti tidak  menetapkan untuk membuktikan gagasan pribadinya. Pertimbangkan bahwa gambaran pengantar mungkin adalah bagian terakhir dari penelitian yang akan ditulis karena logika penelitian harus mengalir dari itu dan kriteria untuk menilai kualitas penelitian berasal dari itu. Kesimpulan mensintesis generalisasi yang sebelumnya didokumentasikan dalam studi. Dengan kata lain, kesimpulan adalah penjelasan interpretatif. Mereka dapat dinyatakan dalam bentuk narasi atau sebagai daftar singkat, diikuti dengan pernyataan tentang status pengetahuan tentang topik, identifikasi masalah kebijakan, dan saran untuk penelitian lebih lanjut.

Ketika penjelasan yang didukung oleh fakta yang dinyatakan dalam penelitian ini, penjelasan dianggap sah. Seorang sejarawan akan berkata, "Jika Anda tidak percaya penjelasan saya, melihat lebih dekat pada fakta-fakta." Hisrorians jarang mengklaim, bagaimanapun, bahwa mereka memiliki semua fakta. Sebaliknya, sebuah studi yang diberikan mengandung sekelompok fakta terkait dan ide-ide yang tidak meninggalkan pertanyaan yang belum terjawab dalam presentasi itu.
SEJARAH LISAN
Para sejarawan telah mencatat berapa banyak sejarah yang telah ditulis dari sudut pandang orang-orang dalam posisi otoritatif dan betapa sedikit yang diketahui dari pengalaman sehari-hari masyarakat sehari-hari dalam semua bidang kehidupan (Berg, 2004). Strategi sejarah lisan memungkinkan peneliti untuk menghindari keterbatasan bukti residu dan resmi dalam dokumen. Artinya, peneliti dapat merekonstruksi sejarah , baru-baru ini dari ingatan individu, memberikan akses ke masa lalu selama 80 sampai 90 tahun. Koleksi oral bahan sejarah akan kembali ke zaman kuno, namun asosiasi resmi dimulai pada tahun 1940-an.
Melakukan sejarah lisan melibatkan peserta saksi wawancara dalam peristiwa masa lalu untuk kepentingan rekonstruksi sejarah (Grele, 1996). Sejarah lisan memberikan bukti empiris tentang pengalaman sebelumnya tercatat dan dapat memberdayakan kelompok-kelompok sosial yang telah dinyatakan telah disembunyikan dari sejarah (Thompson, 1998). Wawancara sejarah lisan mirip dengan wawancara terstruktur lainnya dan hanya berbeda dalam sejarah tujuan peneliti serajah lisan melanjutkan dalam banyak cara yang sama seperti sejarawan lain tetapi mengakui bahwa wawancara beroperasi sesuai dengan norma-norma budaya komunikasi tertentu.
Setelah topik penelitian telah dipilih dan menyempit, menempatkan penyidik ​​individu yang memiliki informasi dari tangan pertama pada subjek. Individu tersebut dapat ditemukan dengan menggunakan beberapa strategi: (1) iklan deskripsi tipe orang yang dibutuhkan, (2) meminta orang berpengetahuan untuk rekomendasi, (3) menggunakan catatan untuk memperoleh nama dan alamat, dan (4) menggunakan arsip sejarah lisan yang ada (lihat Kutipan 17.14).
Sebuah arsip sejarah lisan adalah kumpulan individu `narasi tentang kehidupan mereka dan peristiwa sejarah. Arsip yang tak terhitung jumlahnya tersedia di alam ini. Beberapa materi yang tersedia hanya pada rekaman (misalnya, Columbus Yahudi Historical Society, http://www.columbusityishhisrQrlcal- society.org / board.htm), yang lain juga memiliki transkrip. Ada banyak budaya yang terkait, agama, dan politik / ekonomi arsip sejarah lisan. Banyak dari mereka dapat diakses melalui internet dan menyediakan versi audio online bahan dan transkrip untuk men-download atau mencetak. Salah satu arsip paling terkenal sejarah lisan yang Lahir di Perbudakan: Narasi Slave dari Proyek Penulis Federal, 1936-1938, yang bertempat di Kongres Perpustakaan dan juga tersedia secara online: Banyak lokal dan negara koleksi sejarah lisan mengandung bahan yang berkaitan dengan penelitian dalam pendidikan.
Seperti kebanyakan studi sejarah, sejarah lisan menggabungkan data wawancara dengan sumber informasi lain. Hal ini digambarkan dalam Kutipan 17.15. Meskipun sumber utama data dalam penelitian ini adalah wawancara dengan mantan presiden perguruan perempuan, dokumen lainnya yang digunakan.
Beberapa isu metodologi yang terlibat dalam melakukan sejarah lisan adalah sebagai berikut:
1. Menemukan perawi informasi dan bersedia. Beberapa sarjana mengetahui jumlah orang yang cocok dengan profil yang diinginkan dan karena itu tidak tahu berapa persen dari total kelompok mereka berada. Karena hanya orang-orang yang bersedia untuk berpartisipasi dapat direkam, kisah mereka secara statistik tidak mewakili subjek. Relawan dapat bias juga.
2. Menerima bahwa kenangan cenderung selektif. Para peneliti menunjukkan bahwa memori, paling baik dipahami sebagai suatu proses sosial-yaitu, mengingat dalam hal pengalaman dengan orang lain. Sejarawan berusaha untuk memahami bagaimana konstruksi masyarakat dari masa lalu telah berguna bagi mereka di masa sekarang. Psikolog kognitif menunjukkan bahwa ingatan terbaik orang yang normal, relevan, dan konsisten dengan pra-existing pengetahuan mereka. Namun pada kenyataannya, orang baik ingatnya adalah hal yang tak terduga dan aneh. Untuk acara yang sangat emosional, pusat umumnya ditingkatkan dalam memori, sedangkan detail perifer hilang. Memori berulang kali menyunting dan merevisi cerita kehidupan masyarakat.
3. Menerapkan kritik eksternal dan internal. Meskipun sejarawan lisan dapat mendeteksi keaslian selama wawancara, mereka sering bekerja dengan ingatan varian dari peristiwa yang sama. Dengan demikian, kritik internal menjadi sangat penting. Sarjana mencari konsistensi internal wawancara, perjanjian dengan narasumber lainnya, dan konsistensi dengan bukti dokumenter.

STANDAR MINIMUM
Proses penelitian menunjukkan kriteria untuk menilai kecukupan penelitian sejarah dan studi sejarah lisan. Dengan demikian, pembaca harus menilai sebuah studi dalam hal hubungan logis antara pernyataan masalah, sumber, fakta, generalisasi, dan penjelasan kausal. Implisit dalam evaluasi penelitian adalah pertanyaan. Apakah analis mencapai tujuan lain? Jika semua elemen penelitian tidak dibuat eksplisit, penelitian ini dapat dikritik sebagai bias atau mengandung kesimpulan tidak dapat dibenarkan.
Dalam mengevaluasi kecukupan, pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan:
a.            Apakah fokus topik pada masa lalu atau baru-baru ini, dan masalahnya dibenarkan?
b.            Apakah sumber primer yang relevan dengan topik didokumentasikan, otentik, dan layak percaya? Adalah pilihan dan kritik dari sumber yang tepat?
c.            Adalah bukti faktual didokumentasikan secara rinci? Jika fakta-fakta yang bertentangan disajikan, merupakan penjelasan yang masuk akal yang ditawarkan? Jika informasi hilang, apakah itu dicatat dan dijelaskan?
d.            Apakah generalisasi yang wajar dan logis terkait dengan fakta?
e.            Apakah generalisasi dan penjelasan memenuhi syarat atau dinyatakan secara tentatif?
f.             Apakah penelitian menjawab semua pertanyaan dinyatakan dalam pengenalan yaitu, apakah itu memenuhi tujuan penelitian?

BAB RINGKASAN
Pernyataan berikut meringkas karakteristik utama metodologi analisis dan penerapannya dalam studi konsep pendidikan, penelitian sejarah, dan sejarah lisan:
1.         Penelitian analitik menggambarkan dan menafsirkan masa lalu atau baru-baru ini dari sumber-sumber yang relevan.
2.         Historiografi terdiri dari teknik untuk menemukan dari catatan dan akun apa yang terjadi di masa lalu.
3.         Penelitian Sejarah memberikan pengetahuan tentang peristiwa pendidikan masa lalu, menjelaskan diskusi hadir dengan interpretasi masa lalu dengan detasemen, merevisi mitos sejarah, dan menciptakan tujuan yang sama merasakan tentang pendidikan di masyarakat AS.
4.         Analisis Konsep berfokus pada makna dalam bahasa pendidikan dengan menjelaskan makna generik, makna yang berbeda, dan penggunaan yang tepat dari konsep.
5.         Topik sejarah fokus pada biografi, gerakan, lembaga, dan praktek. Masalah sejarah dibatasi oleh periode waktu, lokasi geografis, peristiwa tertentu dipelajari, dan sudut pandang analisis.
6.         Masalah sejarah dibenarkan oleh kesenjangan dalam pengetahuan umum dan ketika sumber-sumber primer yang baru menjadi tersedia.
7.         Sumber meliputi dokumen tertulis, kesaksian lisan, dan relik.
8.         Sumber primer adalah dokumen atau kesaksian dari saksi mata peristiwa. Sumber sekunder merupakan dokumen atau kesaksian dari mereka yang tidak saksi mata peristiwa.
9.         Bibliografi khusus dan indeks menemukan sumber utama yang diperlukan untuk penelitian sejarah: beberapa katalog naskah dan arsip yang tersedia secara online.
10.    Kritik eksternal menentukan apakah sumber adalah dokumen asli, dokumen palsu, atau varian dari dokumen asli. Kritik internal menentukan akurasi dan kepercayaan dari laporan di source.
11.    Kesaksian lisan dalam wawancara mendalam dari peserta digunakan untuk melengkapi dokumen.
12.    Studi sejarah membuat generalisasi dari fakta-fakta (siapa, apa, di mana, dan kapan) tentang suatu interpretasi acara dan negara dan penjelasan yang menunjukkan beberapa penyebab untuk setiap peristiwa tunggal.
13.    Sejarah lisan melibatkan peserta saksi wawancara dalam peristiwa masa lalu untuk tujuan rekonstruksi sejarah. Sejarah lisan memberikan bukti empiris tentang pengalaman didokumentasikan dan dapat memberdayakan kelompok-kelompok sosial.
14.    Standar kecukupan untuk studi sejarah sejarah dan lisan menekankan hubungan logis antara pemilihan pernyataan masalah, dan kritik sumber, dan fakta, generalisasi, dan penjelasan kausal.

APLIKASI MASALAH
1.         Misalkan seorang sejarawan ingin belajar disiplin siswa.
a.      Bagaimana masalah penelitian dinyatakan ?
b.      Nama setidaknya satu bibliografi khusus atau indeks.
2.         Misalkan seorang sejarawan yang mempelajari kehidupan Dr Henry Daniel, yang menjabat sebagai pejabat kepala sekolah negeri 1959-1979. Artikel berikut muncul di sebuah surat kabar melaporkan pernyataan dari berbagai pembicara diberikan pada makan malam untuk menghormati Dr Daniel setelah 20 tahun mengabdi sebagai pengawas “keadaan” pendidikan:

Lebih dari seratus pemimpin pendidikan di seluruh negara bagian menghormati Dr Henry Daniel malam terakhir di Johnson Hotel di ibukota negara. Menyusul pernyataan dari beberapa pejabat, sebuah plakat terukir telah disampaikan kepada Dr Daniel sebagai pengakuan atas kepemimpinan yang luar biasa dalam pendidikan kepada negara.
Gubernur negara mencatat bahwa karena semata-mata untuk upaya Dr Daniel, negara membentuk sistem junior college yang cepat tumbuh untuk memenuhi kebutuhan negara penting dalam teknis / kejuruan pendidikan untuk industri negara, disediakan satu-satunya lembaga pendidikan tinggi di daerah pedesaan, dan diberikan pendidikan yang lebih baik umum untuk mahasiswa dan sopho-adat istiadat dari empat tahun perguruan tinggi dan universitas.
Presiden guru negara organisasi memuji Dr Daniel atas usahanya untuk meningkatkan gaji guru sekolah umum dan menjaga profesionalisme dengan memperluas persyaratan untuk sertifikasi guru. Namun, Presiden mencatat bahwa gaji untuk guru sekolah umum di negara masih tetap di bawah rata-rata nasional.
Asosiasi Presiden negara untuk pengembangan kurikulum dan pengawasan menyatakan bahwa upaya Dr Daniel sendiri mendirikan minimum program negara kompetensi pengujian. Inovasi ini telah meningkatkan standar untuk semua mata pelajaran sekolah tinggi dan terbukti kepada publik bahwa SMA diploma (Sekolah Kejuruan) mewakili tingkat tinggi "kompetensi pendidikan."
a.    Mengapa sejarawan mempertanyakan akurasi dari laporan yang dilaporkan dalam dokumen ini?
b.      Bagaimana bisa sejarawan menguatkan pernyataan yang dilaporkan?

Daftar Pustaka:
McMillan,James H. 2010.Research in Education-Evidence-Based Inquiry.New Jersey:PEARSON


0 komentar:

Poskan Komentar